Sign Up
StoriesMe is an all-purpose tool for Share Your Experience

Perusahaan yang mempekerjakan 11 orang atau lebih karyawan harus membuat laporan tentang cidera dan sakit yang diakibatkan oleh kerja. Baik cidera atau sakit yang diakibatkan oleh kecelakaan kerja, ini harus dilaporkan. Sakit yang dimaksud disini adalah setiap kondisi abnormal atau kesalahan fungsi tubuh (disorder) yang diakibatkan oleh kecelakaan karyawan pada saat bekerja atau di lingkungan kerja. Termasuk dalam kategori ini adalah sakit akut atau kronis yang mungkin diakibatkan karena menghirup, menyerap, mencerna, atau kontak langsung dengan senyawa-senyawa beracun dan berbahaya.


Perusahaan atau pengelola tempat kerja berkewajiban untuk selalu menanamkan kepada karyawannya agar mereka menyukai bekerja secara aman. Meminimalkan bahaya atau resiko adalah hal yang sangat penting untuk diperhatikan. Akan tetapi seaman apapun tempat kerja, jika karyawan tidak membudayakan keinginan untuk bekerja dan betindak secara aman, maka kecelakaan akan terus terjadi. Pengamatan dari para manajer tingkat atas seketat apapun tidak akan berjalan jika keinginan karyawan untuk bekerja dengan aman tidak ada. Peraturan keselamatan dan kesehatan kerja hanyalah merupakan pelengkap demi terwujudnya kerja yang aman dan nyaman.


Para ahli keselamatan kerja telah sepakat bahwa keselamatan kerja dimulai dari komitmen manajer tingkat atas. Mengapa tingkat kecelakaan kerja di Du Pont’s jauh lebih rendah dibanding perusahaan kimia lainnya adalah barangkali dapat dijadikan contoh tentang pentingnya komitmen para majemen tingkat atas. Setiap pagi di perusahaan Du Pont’s poliester dan nilon, para direktur dan para karyawannya melakukan pertemuan yang isinya mengkaji apa-apa yang terjadi selama 24 jam terakhir. Yang mereka diskusikan pertama kali adalah bukan soal kapasitas produksi melainkan tentang kesehatan dan keselamatan kerja. Barulah setelah mereka mencermati laporan tentang kecelakaan kerja dan puas terhadap tindakan-tindakan koreksi yang telah dilakukan, mereka akan membicarakan tentang produksi, kualitas produk, dan biaya. Sebagai kesimpulan, tanpa adanya komitmen penuh dari semua tingkatan manajemen, maka setiap usaha ke arah pengurangan tindakan-tindakan yang tidak aman yang dilakukan karyawan akan kurang membuahkan hasil. Supervisor atau penyelia lini pertama merupakan bagian krusial dari mata rantai manajemen. Jika para supervisor tidak menganggap keselamatan kerja sebagai hal yang serius, maka orang-orang yang ada di bawahnya juga akan berbuat hal yang sama.

me dont like me..
All times are GMT. The time now is 11:22 am.